Friday, November 17, 2017

Besi lembut

Assalamualaikum..


Korang semua apa khabar? Alhamdulillah jika baik dan masih boleh menghirup udara percuma yang dihadiahkan oleh ALLAH pada kita.

Aku harap semua umat Islam di seluruh dunia akan diselamatkan oleh ALLAH. Amiin.

Post kali ini aku pun tak tau nak habaq apa dah. Takdaq idea mau datang melekat.

Haaa.. lupa dah..

Aku nak cakap lepas ni aku tiada kawan nak bercerita dalam rumah ni. Sebabnya adik aku dah dapat kerja kat Johor.

Aku sebenarnya pendam je segala cerita dalam hati aku. Aku bukan apa.. tiada orang yang sesuai untuk aku ceritakan. Jika cerita pada orang yang tidak sesuai mesti la macam cerita macam one sided je. Dengar tapi macam tak ikhlas. Haaa gitu la..

Aku tak rasa nak cerita pada kawan baik. Entah la.. aku nak cerita kat blog ni pun macam tak berapa sesuai juga kerana ini melibatkan hati.. cewaaah 😁😁.

Blog ni pun aku rasa tak selamat dah sebab ada kawan-kawan yang tau.. dalam 2-3 orang gitu walaupun aku tak rasa dieorang ada masa nak baca blog aku tapi we never know.

Actually blog ni tujuan utama dia adalah untuk meluahkan isi hati aku yang terpendam. Ye la nama pun orang tak ramai kawan. Bak kata mak aku " sapa suruh tak ramai kawan. Pergi la cari kawan"πŸ˜…πŸ˜….

Ok la aku bagi hint sikit je. Sekadar luah sedikit perasaan. Aku teringin sangat nak jadi muslim yang lebih baik. Berhijrah bak kata orang sekarang. Aku tahu sekadar pakai tudung labuh dan baju labuh-labuh bukan ukurannya.

Masih terdapat beberapa cebisan dalam hati yang mungkin sukar untuk aku sendiri hijrahkan. Aku cuba untuk melembutkan hati aku kembali. Aku cuba untuk menjadi hamba ALLAH yang menangis berdoa pada-NYA. Aku nak jadi hamba ALLAH yang betul-betul ikhlas berdoa bersama tangisan. Beberapa tahun yang lalu mungkin ya.

Aku akui dahulu memang hati aku keras. Aku usaha untuk lembutkan. Aku baca zikir dan ayat-ayat untuk melembutkan hati. Alhamdulillah berkat usaha aku berjaya melembutkan hati aku. Tapi kini...

Setelah pelbagai kejadian berlaku dalam hidup aku. Aku berubah. Hati aku menjadi separuh keras semula. Aku pun tak pasti kenapa dan bagaimana. Tapi itu yang berlaku. Mungkin kerana aku tidak sepenuh hati redha apa yang berlaku dalam hidup aku.

Oleh sebab itu aku sedang cuba untuk melembutkannya semula. Para pembaca sekalian tolong doakan, agar aku dillembutkan hati supaya senang untuk ikhlas berdoa pada ALLAH. Itu je yang pohon. Tolong doakan ya..

Tolong doakan hati aku jadi lembut.
Tolong sangat..

Terima kasih tau.

Ingat marilah sama-sama jaga hati, jaga mulut dan juga jaga akhlak.

Saturday, November 11, 2017

Kawan ada tiada..survival mode

Assalamualaikum..

Hari ni aku nak dedahkan rahsia macam mana aku survive walaupun tanpa kawan disisi.


1. ALLAH
Aku survive sebab ALLAH sayang aku. Alhamdulillah dengan rahmat kasih sayang dari-Nya aku dapat hidup berdikari tidak bergantung hanya dengan kawan sahaja. Aku sedar aku masih punya Tuhan walaupun tiada orang disisi aku. Itu yang buat aku kuat untuk hidup dalam dunia yang penuh cabaran ni.

Biarlah sejuta manusia benci kau, asalkan ALLAH tak benci kau. Itu prinsip hidup aku. Insya ALLAH..

2. Aku masih punya keluarga
Aku selalu cerita dengan adik aku.. Aku rasa aku cerita dengan dia je walaupun dia tak nak dengar aku cerita jugak. Hahahha.. kalo kat luar aku pendam je.. balik pot pet..pot pet.. haa itulah akuπŸ˜‚

3. Aku dah biasa hidup tak banyak kawan
Bagi aku keluarga akulah kawan aku. Sedara mara yang rapat itulah kawan sebenar aku. Yang lain cuma sekadar di pinggiran tapi ada juga yang ok cuma biasa la manusia.

Termasuklah kawan baik aku. Sebabnya semenjak dia dah berumahtangga dia langsung tak ingat kat aku. Bercerita pun tidak..  bagi aku la " aku ni kawan baik ko, aku sepatutnya tahu apa masalah suka duka kau, tapi kau tak pernah nak cerita kat aku". Aku tak nak tahu pun cerita dalam kelambu ke apa.. tapi cerita pasal kehidupan kita masing-masing.

Come on lah. Semua kawan aku yang dah berumahtangga semua lupakan aku. Time susah.. datang kat aku.. time bahagia langsung aku dilupakan. Aku bukan apa at least tanya la aku apa khabar. How's life? ke.. haram nak tanya. Kalau aku tak mesej tanya takde la mereka nak tanya aku.

Pasal benda-benda macam ni la aku malas nak ada kawan. Kawan ke kalau macam tu. Kalau susah baru nak cari hmm.. aku ok je boleh tolong insya ALLAH.. tengok pada keadaan juga walaupun hati aku sakit.

4. Aku susah nak percaya orang
Tak kisah la kau laki ke perempuan ke.. Nanti sat lagi dia tikam aku dari belakang. Depan aku punyalah baik, tapi cakap belakang especially perempuan la. Perempuan kan suka mengumpat. Nanti bila kita cerita kat dia, dia pergi cerita kat orang lain. Tapi aku akui la kawan laki ok lagi dari kawan perempuan. Laki dia kurang nak jaja cerita orang lain. Aku rasa la..

5. Aku suka bersendirian
Aku rasa baik aku sendiri daripada berkawan dengan orang yang salah. Buat hal sendiri. Tidak menganggu hidup orang lain. Kalau kita bersendirian kita akan lebih muhasabah diri. Ingat pada pencipta. Aku akui kadangkala terasa juga sunyi tapi aku ingatkan diri sangka baik dengan ALLAH. Tambahan pula aku ni memang tidak reti bersosial dengan manusia. Tak tahu mengapa. Kadang aku tak reti nak buat reaksi apa kalau orang tu buat atau cakap macam tu.  Bila aku tengok orang lain buat reaksi macam tu atau cakap macam tu baru aku tahu how to react to that situation.

6. Pengalaman hidup
Aku pernah cerita dulu kan masa sekolah form 1 aku ada masuk asrama kena buli. Satu dorm tu tak nak kawan dengan aku. Aku dipulaukan sebab dieorang tak suka cara aku. Ada je salah. Aku tak pernah sekali pun melawan. Selalu air mata aku menitis bersendirian. Cuma sorang  je yang ok. Disebabkan itu, aku dah biasa sorang. Bagi aku lantak mereka la nak benci aku ke apa ke.

Form berapa ntah baru aku ada kawan. Tak silap form 2 ke form 3. Cerita nya bermula begini. Nama budak tu Najwa. Dia dok gaduh dengan kawan dia wani. Pastu dia cakap kat aku lebih kurang macam ni la "mesti best kan takde kawan, takde nak susahkan diri..pening kepala" . Aku jawab apa aku tak ingat. Aku rasa aku jawab aku dah biasa kot.

Ending dia aku jadi kawan baik dengan Najwa dan Wani tu.  Masa tu famous komik 18 ape ntah tak ingat. Yang ada budak gangster 3 orang tu. Ha kitaorang lebih kurang cam tu la. Aku lah ketua gangster tu. πŸ˜…πŸ˜….

7. Hidup dengan berprinsip
Jangan kita ubah prinsip hidup kita, cara hidup kita hanya disebabkan kawan. Kalau kearah kebaikan takpe. Jangan terlalu ikut sangat dengan orang.

Buat masa ini itu je la cara aku.. aku tahu ada orang tak boleh hidup kalau takde kawan.  Nanti aku cerita bab lain pula ye..

Ok tata titi.. jaga mulut jaga hati jaga akhlak 😁. Sama-samalah kita ya..

Saturday, November 4, 2017

Semua pasal Kerja baru 2017



Assalammualaikum.. korang sihat tak?
Alhamdulillah aku pun sihat juga.

Maaf lama tak update. Aku seperti biasa masih tiada komputer/ laptop untuk menaip. Ini pun ditaip di telefon pintar.

Buat pengetahuan semua aku dah dapat kerja pada bulan Ogos yang lalu. Alhamdulillah. Kali ini aku lebih banyak guna konsep bersyukur.

Bersyukur aku ada kerja. Bersyukur aku diambil bekerja. Bersyukur aku kerja kurang stress berbanding kerja yang dulu. Bersyukur walau kerja hari sabtu tapi alhamdulillah ada juga hari sabtu yang tidak kerja. Bersyukur tempat aku kerja balik sharp pukul 5 pm je dah blah dari ofis kadang balik 5 minit awal. Bersyukur walaupun ambil wuduk dalam toilet at least dia ada sediakan surau kecik untuk solat. Bersyukur semenjak aku kerja situ berat badan turun. Alhamdulillah.

Bukannya tiada stress langsung, mesti ada punya. Paling best kerja situ semua belang aku keluar takde hipokrit langsung. Kalau aku marah, aku marah je. Sesekali aku pendam juga tengok pada keadaan. Congrats pada tempat berkenaan sebab berjaya buat aku mengamuk hari itu gara-gara orang lain buat hal aku pulak kena. Memang tak la aku nak diam je.

Kalau diam orang pijak kepala pula kan. Bila dah kerja 2 bulan baru aku dapat sesuaikan diri dengan environment dan lebih bersabar berbanding masa mula-mula masuk.

Aku pun pelik, dulu aku kerja hospital stress lagi tapi aku takde marah ke maybe sebab deal dengan patient jadi terpaksa lebih bersabar.

Paling busy dan stress adalah di awal pagi masa masuk kerja diantara pukul 8 pagi - 10.30 pagi. Masa tu kitaorang sangat sibuk bungkus barang yang perlu dideliver hari berkenaan. Waktu itulah Datin akan membebel dan jadi mulut puaka sikit berbanding waktu lain. Stress hanya disitu sahajalah. Kita perlu tahan bebelan dia.

Alhamdulillah aku boleh tahan. Maybe sebab mak aku kat rumah pun kuat bebel jadi konsep dia lebih kurang la.

Satu lagi semenjak kerja situ, aku jadi lebih gangster. Dulu dah ok cikit. Kerja sini je terus aku jadi laki balik.. hahahaha 😁😁. Aku kan adik beradik semua lelaki. Mungkin sebab persekitaran kerja. Pastu angkat barang-barang berat. Boleh jadi sado tau. πŸ˜‚πŸ˜‚.. Time tak period boleh la angkat. Kalau period kan macam senggugut sikit. Tak larat tapi aku angkat juga. Selagi aku boleh angkat aku malas nak minta tolong lelaki angkatkan.

Dulu ada sorang budak ni selalu aku minta dia tolong, sebab aku anggap dia macam adik-adik je. Ni sebab dia dah berhenti takde sape nak tolong. Ada la sorang pakcik ni tolong dia pun dah berhenti. Dua-dua orang ni aku baik juga tu tak malu minta tolong. Orang lain aku segan sikit sebab tak rapat sangat.

Ada la satu hari tu masa stock take tetiba cerita pasal kahwin. Ini semua gara-gara aku dengan sorang abang ni je yang single yang lain semua dah tunang/kahwin. Siap nak kenen-kenankan aku dengan abang tu. Siap ada pakcik tu cakap kalau dua-dua setuju dia jadi orang tengah. GILA la weh.
Aku cakap takpe la. Sebab kan aku tengok dia macam garang je. Takut aku. Orang lain pun cakap dia garang. Orang cakap la. Aku tak tahu la sebab aku tak kenal dia. Jadi aku tak judge orang yang aku tak kenal.

Aku tak tahu pun dia single. Aku ingat aku sorang je single dalam company tu. Rupanya dia pun belum kahwin.

Adoi..

Ni semua sebab aku group dengan abang tu masa stock take kot. Aku pelik juga semua perempuan dapat geng dengan perempuan. Aku tetibe dapat geng dengan dia pulak. Awkward kot. Nasib baik abang tu ok la. Aku tak pernah borak-borak kosong dengan dia. Even masa stock take. Dia pun takde tanya aku apa-apa. Memang strictly kerja. Alhamdulillah, aku pun segan tak tahu nak tanya apa.

Aku kalo orang luar pangkat abang-abang ni aku malu sikit nak panggil abang. Geli weh.. hahaha.. abang aku pun aku tak panggil.. ni orang luar weh. Aku panggil encik je.. tapi bila dah kerja lama ni rasa macam ok kot nak panggil abang. Takkan nak encik-encik jeπŸ˜….

Ada akak ni cakap abang tu banyak duit. Maybe sebab suka berjimat kot, sebab aku tak pernah tengok dia makan time lunch. Dieorang cakap dia tidur. Aku rasa kan umur abang tu maybe 36 kot macam tu. Sebab orang lain yang aku panggil akak tu pun panggil dia abang.

Orang nya kurus je tinggi macam tinggi aku lebih kurang la. Selalu pakai t-shirt dan topi. Pakai baju pun longgar-longgar je aku perhati. Mungkin sebab dia kena handle receive barang, angkat barang masuk stor. Takkan nak pakai baju fit plak kanπŸ˜‚.

Aku kalau dah perhati orang ambiklah semua aku perhati. Jadi hati-hatilah 😎.

Semenjak kejadian berkenaan aku ni perhati je abang tu. Entah kenapa entah.
Nak kata suka takde pun. Bila perhati balik mungkin cara dia nampak macam marah tapi aku rasa maybe dia memang macam tu cara dia cakap kot. Sebab kalo aku cakap pun orang ingat aku marah.. padahal takde pun. Konsep dia lebih kurang la macam tu.

Satu lagi mungkin aku fikir kenapa dia single lagi. Macam pelik bila laki lambat kahwin. Tak tahu la kalo die pernah kahwin ke atau pernah bertunang ke kan.. mana nak tau.. ke dia macam aku orang tersayang meninggal ke..

Wallahualam.Hanya tuhan yang tahu.

Sebab diorang cakap pasal kahwin tu kan aku teringat pada seseorang. Walaupun dia dah takde. Hanya dia je kenangan yang aku ada. Aku takde memory lain.

Ada lagi sebenarnya nak cerita tapi cukup la tu panjang sangat dah ni.. okla hati-hati semua.

Jaga diri.. jaga solat..tata titi tutu

(p/s: gambar atas tiada kena mengena)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...