Tuesday, July 24, 2018

Bawang

Assalamualaikum korang semua.. apa khabar? Sihat tak?

Alhamdulillah syukur kalau masih sihat.

Lama aku tak menaip di blog ni kan.. bila la aku nak ada laptop semula.

Kalau ade adegan perempuan gedik camni la "You hadiahkan i laptop please"😂😂.

Aku ni kalau aku rasa aku tak sekepala dengan orang tu memang aku kawan gitu-gitu je la. Nak gurau lebih-lebih memang tak berani. Sebab aku naturally kasar orangnya, so gurau pun agak kasar. Macam marah-marah gitu padahal tak marah pun.

Ramai orang yang tak kenal aku akan cakap aku marah, padahal aku gurau je.

Aku akui aku memang cepat marah tapi cepat sejuk. Lepas aku dah keluarkan kata-kata tak puas hati aku, memang lepas tu terus ok. Itu spesies aku. Kalau aku pendam je memang tak berapa nak cepat sejuk la gamaknya.

Orang lepastu terus takut nak tegur aku lepas aku marah sebab ingat aku marah lagi padahal aku ok je. Takde hal bro.

Aku tak expect pun korang nak faham aku. Sebab aku pun tak faham korang.

Cuma aku sesekali terasa jugak bila ada  kawan baru kawan lama korang tinggalkan. Masa dulu takde kawan bukan main lagi. Bila dah ade kawan lain terus lupa kawan lama.

Aku bila tahu dorang spesies camni terus aku jauhkan diri. Malas nak kawan sangat sebab aku tahu nanti aku mesti dipinggirkan. Sebelum korang pinggirkan aku, baik aku jauhkan diri awal-awal senang apa-apa hal.

Lagipun aku bukan spesies perempuan yang gurau-gurau perempuan punya. Aku adik beradik lelaki so tak biasa gurau-gurau cara perempuan ni. Gedik ke that's not me.

Mujur aku tak jadi tomboy tau sebab ALLAH jaga aku.

Sebenarnya aku cerita pasal officemates aku. Biasa la bila persekitaran semua orang melayu camtu la jadinya. Banyak membawang.

Bagi aku kalau nak membawang orang yang perangai teruk takpe lagi. Ni orang tu baik selalu bagi orang makan itu la ini la cuma mulut dia suka bercerita sikit+ kuat sentap.

Korang ambik makanan dia tapi kutuk dia belakang teruk-teruk.

Dah korang membawang. Yang paling tak boleh belah korang membawang sampai ke anak dia. She just a kid dude. Cakap anak dia itu la ini la.

You all being a typical malay. Masya ALLAH.. aku tak tau la.. aku tak cakap aku baik atau aku tak membawang ke apa tapi berpada-pada lah kalau nak membawang pun.

Aku dapat rasa dieorang mesti ada membawang pasal aku jugak especially belakang aku la. Tapi lantak korang la. Malas aku nak layan.

Yang penting aku hidup cara aku. Aku ada prinsip. Aku tak mudah terpengaruh dengan cara orang.

Aku dah penat nak terasa itu la ini la dengan dieorang. Cukuplah sampai sini. I can change my emotions. Who are they that's take so much of my own emotions. They don't own me.

I own my emotions. I take control of me. Not them. They can just get the hell out of my face.

Yup.

Adakah aku jadi lagi heartless?? For them maybe. I don't care anymore.


Sunday, May 27, 2018

Pilu hati



I'm back again. Ok sambung cerita semalam. Kehidupan aku biasa saja. Sama seperti orang kebanyakan. Aku tergolong dalam golongan miskin bandar. Kehidupan aku alhamdulillah ok mungkin kerana aku tinggal bersama keluarga. Jika tidak mungkin aku kena bayar sewa rumah.

Gaji aku cukup untuk aku sahaja ini kerana aku belajar part time. Nak bayar duit yuran belajar. Bayar hutang belajar MARA lagi. Bagi duit kat mak sikit. Tinggal bape je untuk aku.

Aku juga tengah struggle dengan diri sendiri, iman banyak turun. And of course perangai gangster aku datang balik. Hei ingat senang ke nak hilangkan gangster aku. Baju je muslimah tapi perangai gangster. Ape citer?? 😓.

Perangai gangster+ nafsu marah. Nampak sangat macam bertambah teruk kan. Aku sedar. Seperti yang penah aku cerita pada post-post yang lepas-lepas, environment tempat kerja yang menerukkan lagi keadaan aku. Aku sekarang tengah gigih mencari kerja lain.

Tolong doakan juga aku dapat kerja lain dan dapat mengubah diri aku semula.

Gangster ni teruk sebab dah effect percakapan aku especially. Korang tahu kan orang gangster ni cakap kasar sikit hmm macam kasar banyak je. siapa tak biasa memang akan sentap.

Tak dapat nak control dah mulut aku ni. Orang cakap mulut laser. Masa driving pun nak berkata kasar especially kalau orang tu tak signal ke tiba-tiba masuk lane ke. Laju je mulut aku ni. Alhamdulillah aku takde bercakap perkataan yang mencarut lagi kalau ada pun just omg, s**** . Itu je.

Dulu takde pun camni sekarang makin menjadi-jadi. Susah nak lawan nafsu dalam diri sendiri. Alhamdulillah ALLAH beri kesedaran dalam hati dan diri aku. Cumanya susah nak lawan.

Aku tak cakap aku baik, tapi kadangkala kat ofis malas nak bergaul dengan ofismate sebab mesti aku akan mengumpat pasal majikan. Memang tak dinafikan majikan aku memang zalim. Mana aku nak tahan diri dari mengumpat pasal majikan.

Aku rasa sebab tu hati aku bertambah gelap kot. Kadang aku lebih suka diam sebab tak nak aku cakap benda bukan-bukan. Bila aku buat camtu orang anggap aku macam tengah marah pulak diam je.

Padahal aku tak nak cakap merapu. Aku tak nak tunjuk kononnya budget alim mengaji depan orang ke apa. Dok berzikir ke apa ke. Disaat aku nak berhijrah, ALLAH datangkan ujian sebegini pada aku. Iman aku masih lemah dan rapuh lagi.

Manusia selalu anggap orang yang pakai tudung labuh baju longgar semua alim-alim nak jadi ustaz-ustazah. Padahal aku tengah didik diri aku. Ilmu agama aku tahu sikit sangat, orang tanya aku tak tahu nak jawab. Setakat yang biasa tahu la. Diaorang ingat aku tahu semua tu. Maaf. Aku tak tahu. Aku budak baru nak belajar.

Jika dulu kau tanya aku masa aku sekolah menengah mungkin aku masih ingat sebab aku ambik subjek Al-Quran dan As-Sunnah juga pengajian syariah islamiah. Tapi sekarang umur aku dah lanjut nak masuk 30an dah pun. Mana nak ingat semua tu. Sikit sangat yang aku ingat.

Aku teringin nak pergi belajar kat pondok ke apa pasal ilmu agama tapi nak yang free atau bayaran murah dan dekat dengan rumah senang aku nak pergi jimat minyak+tol. Sebab tak mampu nak bayar mahal-mahal.

Tapi aku tak tahu kat mana nak timba ilmu. Aku tahu aku kena berkawan dengan orang yang baik akhlaknya supaya aku juga ikut sama. Belum ada rezeki dapat kawan begitu lagi buat masa ini.

Lupa nak cerita kereta yang aku selalu drive pergi kerja dah bocor ade lubang-lubang. Apabila hujan lebat masuk air habis basah tempat duduk. Terpaksa aku alas dengan plastik kalau tak habis basah seluar. Lagi sedih nak masuk ke kiri atau ke kanan air tu akan turun kena aku yang tengah drive.

Hati aku sedih sangat. Hmm bila aku tumpang kreta kawan. Tengok kereta orang cantik-cantik aku terasa sangat. Bukan tak bersyukur. Aku bersyukur masih punyai kereta untuk pergi ke sana dan kesini walaupun keadaannya begitu. Aku juga tidak ada duit lebih untuk membetulkan kereta tu. Tambahan pula itu kereta parent aku. Aku sekadar menumpang je.

Aku dah bagitau pada parent tapi nak buat bagaimana lagi. Tapi memang sedih sangat sampai kadangkala menitis juga air mata. Sebab rasa diri susah sangat. Kereta pun camni. Tambah dengan bau bangkai dalam kereta.

Hari cuti iaitu ahad aku pergi cari dimanakah bau itu, rupanya dalam aircond. Siap ada ulat sampah lagi kat tempat passenger sebelah driver. Aku terpaksa kutip dari arah seat driver sebab pintu sebelah sana rosak, tak boleh buka. Punyalah lama dalam 45 minit aku kutip sekor sekor ulat tu. Aku guna penyepit kertas. Sedih sangat. Nak kutip sekor sekor penat tau bau lagi. Hanya ALLAH je tau.

Nak dekat sebulan aku bawak kereta yang bau bangkai tu. Bukan tak bagitahu pada parent. Berbuih mulut aku bagitahu tapi apakan daya tiada tindakan. Sehingga lah pada suatu hari itu, masa aku balik kerja banyak lalat dalam kereta. Aku syaki ulat sampah tu mungkin dah besar jadi lalat ataupun lalat dari luar masuk.

Aku terpaksa la hapuskan lalat tu dulu. Korang nak tahu tak aku pergi kerja dengan ayah aku. Dia duduk seat belakang sebab kan pintu depan tu rosak. Dia tak bau sangat sebab dia duduk belakang. Bau tu kuat kat depan. Yang aku peliknya hidung dia tu tak bau ke. Mungkin sebab dia asyik sibuk bau asap rokok. Mungkin.

Bayangkanlah sebulan weh kau drive kreta bau bangkai. Lepas dah ada lalat tu keluar barulah ayah aku nak ambik tindakan. Pergi servis aircond tu.

Alhamdulillah sekarang dah ok. Tambah letak pewangi sikit kat bahagian aircond tu. Tapi sepanjang tempoh tu memang aku sedih. Hati aku pedih pilu, tapi aku tahu ALLAH uji aku sebab sayang aku. Aku sedih sebab rasa miskin sangat aku ni terpaksa menumpang orang terpaksa menunggu orang lain tolong. Aku tak banyak duit nak bawak pergi bengkel.

Aku dapat rasa macam mana orang susah rasa. Perasaan orang miskin. Hanya ALLAH yang tahu. Tapi aku fikir positif.

Mungkin nanti ALLAH nak hadiahkan aku kereta baru. ALLAH nak bagi suami soleh beriman berilmu pandai ngaji + kaya. Keluarga mentua sayang aku seadanya aku dengan penyakit ekzema aku semua. ALLAH nak bagi aku kerja baru yang menjamin masa depan gaji banyak. Aku positifkan diri selalu. Aku pujuk hati aku yang sedih ni. Insya ALLAH kalau ALLAH cakap ''kun fa ya kun" mana kita nak tahu kan. Kena baik sangka dengan ALLAH.

Haa berjela aku taip kat handphone ni. Korang jangan lupa doakan aku sekali tau. Terima kasih.

Jazakallahukhayr.

Saturday, May 26, 2018

Bila dah kerja



Aku sebenarnya masih disini. Cuma agak sukar untuk aku mengupdate blog selalu. Kalian tahu bukan bahawa laptopku sudah lama musnah.

Aku teringin sangat menulis dengan lebih kerap disini . Lama aku pendam. Aku tak boleh simpan lama-lama nanti jadi nanah dalam hati. Tak tenang jadinya. Bukan aku tak luah pada Tuhan. Aku dah luahkan. Aku ingin juga luahkan melalui penulisan.

Walaupun penulisan aku tidak "smooth" seperti dulu. Aku tetap mahu menulis. Semenjak kesihatan mental kerap diketengahkan sekarang. So aku tahu aku sebenarnya depress tapi tak teruk macam orang lain. Baru aku tahu kalau kita dulu minat sangat buat sesuatu benda tu tiba-tiba kita rasa macam tak rasa nak buat lagi dah benda tu. Itu semua rupanya depress. Now i know. Actually aku tahu lama dah cuma baru nak tulis.

Patut la semenjak kejadian 2 tahun dulu tu aku dah start tak rasa nak buat benda yang aku minat sangat iaitu baking. Tahun lepas aku paksa diri aku, itu pun sebab aku nak menyara diri aku buat sementara waktu. I force myself. But now bila dah kerja.. benda tu masih wujud lagi. Aku dah tak baking semenjak kerja. Tambahan kerja aku memenatkan. Kerja bahagian store delivery.

Sambung taip balik..dah lama pending.. kat atas tu aku tulis sebulan-dua lepas. Aku akan taip perlahan- lahan.

Alhamdulillah.. aku masih bekerja. Bukan aku tak bersyukur kerjaku sekarang cuma setelah lama aku bekerja disana banyak benda yang tersembunyi aku tahu.

Kebajikan pekerja di abaikan. Elaun tiada bonus tiada kecuali kalau kau dah bekerja 5 tahun lebih disitu. Cuti pun kalau kau dah permanent diberi 8 hari setahun memang ikut akta employment act 1955. Aku siap baca sebab nak tengok betul ke majikan ikut ke dia tipu. Memang betul rupanya.

Paling aku sedih majikan sering memperlekehkan pekerja stor. Selalu menyalahkan pekerja stor jika ada apa-apa berlaku. Padahal bukan bidang kerja stor pun. Memang itu bahagian admin. Siap cakap macam-macam.

Cuti beranak pun tiada. Kalau kau cuti memang tiada gaji. Ko cuti patah tangan pun takde gaji. Kesian pekerja senior disitu. Yang kaki ampu ok la. Hidup ok la kau kat situ.

Katanya medical boleh claim tapi tak pon. Ramai dah kena.

Maaf aku tak cerita details sangat.

Lepas aku dah tengok depan mata aku sendiri dengar sendiri terus aku berfikir panjang aku tidak mahu bekerja lama disitu.

Aku perlu bertukar kerjaya. Kerja situ ok cumanya tiada kebajikan pada pekerja. Cuti juga sukar untuk diberi.

Aku harap sangat dapat kerja lain yang boleh menjamin masa depan. Kalau boleh gaji lebih sikit. Gaji aku sekarang cukup makan untuk diri sendiri je. Itu pun kena jimat cermat.

Ikut hati nak cerita pasal kehidupan aku pula.. sambung part 2 esok. Insya ALLAH.. kalau tak esok tunggu je la 😂.

Assalamualaikum. Selamat menjalani ibadah puasa 2018.

Saturday, January 20, 2018

Masih liar

Bismillahirrahmanirrahim..

Aku tak tahu apa patut aku buat. Aku rasa aku semakin parah. Semakin aku nak jadi orang yang lebih baik lebih banyak dugaan datang. Dugaan dalam diri aku sendiri. Nafsu marah aku seperti tak dapat nak dikawal. Nafsu marah aku seperti usia aku masa muda-mudi dulu. Rasa nak marah semua orang. Tak kira la orang pandang ke apa ke. 

Kalian tahu kan, nafsu marah aku jadi lebih teruk semenjak aku kerja di stor sekarang ni. Tapi orang sekeliling tak tahu. Mesti mereka fikir aku memang pemarah. Orang yang suka marah-marah. Aku malu dengan diri aku. Aku malu dengan rakan sekerja aku tapi aku tak dapat nak kawal. Mungkin syaitan dah berjaya mengalahkan aku. 

Syaitan pasti tergelak sekuat hati melihat aku. Suka sangat syaitan. Sebab dah berjaya buat aku kuat marah semula. Aku rasa nafsu marah aku dah jadi liar semula. Dulu aku berjaya jinakkan. Tapi kini dia dah terlepas lagi. Mesti orang akan pandang serong dengan aku. Mesti orang fikir budak ni tudung je labuh tapi perangai macam haram. 

Daripada orang nak jadikan aku calon terus kena reject 😂😂😂. Serius tau. Ni bukan perkara main-main. Hanya aku sorang je perasaan perubahan diri aku. Keluarga atau rakan-rakan (ada ke aku rakan??LOL) memang tak tahu. Kalau keluarga memang dah tahu aku dari kecik memang kuat marah. Jadi dieorang ingat itu perkara biasa. Aku rasa la.

Kadang aku fikir munafik ke aku?! Berpakaian macam kononnya baik. Tapi perangai macam haram. Aku kalau orang tak kacau aku, insya ALLAH aku pun ok tak marah. Tapi bila start orang kacau aku. Mula la aku nak marah. Especially di tempat kerja la. Aku dah tahan dah. Kalau aku diam lagi mereka pijak kepala. Apa patut aku buat lagi.

Dieorang cakap dulu ramai lelaki kerja stor tu, sekarang mostly perempuan. Adakah kerana aku penat kerja angkat kotak berat-berat semua menyebabkan aku lagi nak marah? Could be. Perempuan yang kerja kat situ dah jadi macam laki tau kena angkat berat-berat. Sampai ada kes tau sorang akak ni rahim die dah nak keluar. Alhamdulillah die sempat berurut dulu. Akak tu dah kahwin ada anak semua mungkin tu yang lebih menambah kan lagi. Untuk perempuan yang belum kahwin aku tak sure la pulak, mungkin rahim boleh jatuh jugak kot. Bahaya kan perempuan angkat berat-berat. Nak buat macamana takde lelaki kat situ. 

Kalau ada, tak tolong pun, dok tengok je macam takde apa-apa. Hangin pulak aku tengok. Mana aku tak marah kerja situ. Banyak sangat faktor yang menyumbangkan untuk aku marah.

Berbalik pada nafsu marah aku tu. Aku harap sangat aku dapat kawal semula. Memang ujian sungguh. Kalian tolong doakan sekali ya aku berjaya kawal nafsu marah aku ni. Aku tak nak orang cakap aku munafik. Jalan untuk aku istiqamah sungguh berliku pula. Susah kan nak jadi baik. Nak jadi jahat senang sangat. Bila kita nak jadi baik, nak cari redha ALLAH lagi banyak dugaan datang.

Mohon doa semua orang untuk aku mengawal nafsu marah aku. Moga ALLAH membalas jasa kalian yang mendoakan aku.


"Maaf aku bukan orang yang kuat, aku tak berjaya menahan marah"

-Hanna

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...